Cara Pengajuan Itsbat Nikah di Pengadilan dengan Benar

Cara Pengajuan Itsbat Nikah di Pengadilan dengan Benar

Perkawinan dalam agama Islam adalah sesuatu yang sangat sakral dan sebaiknya tidak hanya sah di hukum agama saja. Sah secara negara sebaiknya juga menjadi bagian yang diutamakan supaya dapat memberi perlindungan hak dan kepastian kepada semua pihak, terutama istri dan anak yang dilahirkan. Namun bagi mereka yang melakukan pernikahan secara siri tentu tidak memiliki akta nikah sesuai undang-undang, oleh sebab itu bisa mengajukan itsbat nikah.

Perlu diketahui, pernikahan siri yang tidak tercatat sesuai dengan UU yang berlaku tidak hanya akan merugikan anak dan istri saja, namun juga suami hingga pihak-pihak lain. Pegawai pencatat nikah juga tidak bisa menerbitkan akta nikah dari pernikahan siri tersebut. Dengan kata lain, pernikahan tersebut tidak bisa dibuktikan dan tidak memiliki kekuatan hukum yang sah.

Tentang Itsbat Nikah

Itsbat berasal dari bahasa Arab yang bermakna pengukuhan, penetapan. Namun saat ini itsbat nikah telah menjadi istilah bahasa Indonesia yang ada sedikit revisi menjadi ‘isbat nikah’.  Sesuai yang tertulis di Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), isbat nikah ini adalah sebuah penetapan terkait kebenaran atau keabsahan pada pernikahan yang dijalankan seseorang. 

Sesuai Keputusan Ketua Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor KMA/032/SK/2006 terkait pedoman pelaksanaan serta administrasi pengadilan, isbat nikah adalah pengesahan atas pernikahan atau perkawinan yang dilangsungkan secara syariat Islam, namun tidak tercatat di KUA ataupun PPN yang berwenang.

Terkait perkawinan ini, sebenarnya dalam undang-undang juga sudah diatur dalam Pasal 2 Ayat 1 UU No 1 tahun 1974. Disana disebutkan, bahwa perkawinan dikatakan sah apabila dilaksanakan sesuai dengan hukum pada masing-masing agama atau kepercayaan. Yang menjadi patokan sebuah perkawinan sah adalah hukum dari masing-masing agama dan kepercayaan serta ketentuan UU yang berlaku selama tidak bertentangan.

Perkawinan yang dilaksanakan di Kantor Urusan Agama (KUA) atau dibawah pengawasan pegawai pencatat nikah, maka akan mendapatkan akta nikah sebagai bukti yang sah telah berlangsungnya sebuah perkawinan. Bisa dikatakan, akta nikah merupakan salah satu bukti otentik dan dibuat sesuai Peraturan Pemerintah No 9 Tahun 1975.

Meskipun keharusan akta nikah ini sudah diatur dalam perundang-undangan, namun ada beberapa kasus suami istri yang tidak memiliki kutipan akta nikah ini. Hal tersebut kemungkinan bisa terjadi karena disebab oleh beberapa faktor seperti berikut ini.

  • Besarnya nominal biaya yang harus dikeluarkan jika mengikuti prosedur secara resmi.
  • Kelalaian kedua belah pihak dan keluarga yang melaksanakan pernikahan tidak sesuai prosedur yang telah ditetapkan pemerintah.
  • Pernikahan dilangsungkan sebelum terbit UU tentang perkawinan.
  • Kelalaian petugas pegawai pencatatan nikah saat memeriksa persyaratan nikah atau ada berkas yang hilang.
  • Syarat untuk berpoligami yang tidak terpenuhi, terutama persetujuan istri sebelumnya (istri pertama).

Sesuai yang tertuang Pasal 7 Ayat 1 Kompilasi Hukum Islam dan juga Pasal 100 KUHP, sebuah pernikahan hanya bisa dibuktikan dengan akta nikah atau akta perkawinan yang sudah teregistrasi. Dalam pasal ini juga ditegaskan, bahwa akta tersebut menjadi satu-satunya alat bukti tentang perkawinan.

Baca   Cara Menghitung Pesangon UU Cipta Kerja

Tanpa adanya akta perkawinan yang tercatat dalam register, maka bisa dianggap tidak ada atau belum ada perkawinan. Isbat nikah perlu dilaksanakan Pengadilan Agama karena mempertimbangkan maslahat untuk umat Islam. 

Itsbat nikah juga bisa sangat bermanfaat dalam pengurusan sekaligus untuk mendapatkan hak-hak seperti sejumlah surat maupun dokumentasi yang bersifat pribadi. Hal ini nantinya dibutuhkan instansi yang memiliki wewenang serat memberikan jaminan perlindungan atas kepastian hukum dari masing-masing pasangan suami istri.

Kenapa Terjadi Isbat Nikah

Saat ini pengajuan isbat nikah dilakukan karena berbagai alasan. Namun secara umum, perkawinan yang dilaksanakan setelah UU No 1 Tahun 1974 Tentang Perkawinan. Karena isbat nikah juga sangat dibutuhkan oleh masyarakat, maka Hakim Pengadilan Agama akan melakukan ijtihad dan mengabulkan permohonan tersebut sesuai ketentuan dalam Pasal 7 Ayat 3 Huruf e Kompilasi Hukum Islam (KHI).

Apabila perkawinan yang diajukan permohonannya tersebut tidak memiliki halangan, maka Pengadilan Agama akan mengabulkan permohonan terhadap isbat nikah tersebut sekalipun perkawinan dilaksanakan pasca UU No 1 Tahun 1974 tentang perkawinan diberlakukan.

Perkawinan yang telah tercatat di dalam register akta nikah juga bisa melindungi pernikahan umat Islam agar tidak tidak liar. Untuk kegunaannya sendiri memang untuk membuat lembaga perkawinan sebagai tempat yang penting sekaligus strategis dan masyarakat yang beragama Islam bisa terlindung dari upaya negatif dari sejumlah pihak yang tidak bertanggung jawab.

Upaya negatif ini bisa seperti pengingkaran akad nikah yang dilakukan oleh pihak suami di masa mendatang. Meskipun perkawinan ini juga telah mendapatkan perlindungan dari para saksi, namun dengan pencatatan secara resmi di lembaga yang berwenang pastinya perlindungan akan semakin kuat karena ada hukum di belakangnya.

Alasan utama dari isbat nikah selain untuk mendapatkan kepastian hukum perkawinan pemohon adalah untuk mengurus akta kelahiran anak-anak. Artinya, para orang tua yang masih belum memiliki akta perkawinan yang tercatat di kantor KUA, ingin memperjelas status anak mereka.

Anak yang terlahir dari perkawinan yang tidak atau belum tercatat tersebut, maka Kantor Catatan Sipil hanya akan mengeluarkan akta kelahiran dengan hanya mencantumkan nama ibunya saja seperti akta kelahiran anak di luar nikah. Konsekuensi bagi anak perempuan kelak ayahnya tidak bisa menjadi wali nikah, karena hanya dinisbahkan kepada ibu saja.

Secara yuridis, anak perempuan tersebut juga hanya bisa menjadi ahli waris harta peninggalan ibu saja dan akan kesulitan mendapatkan warisan dari ayah karena tidak ada bukti sah yang menunjukkan bahwa dia adalah anaknya. Maka sudah jelas jika, isbat nikah ini dilakukan untuk memberikan perlindungan kepada anak-anak yang dilahirkan.

Pengadilan Agama melalui itsbat nikah ini memiliki andil turut andil yang sangat penting dalam memberikan rasa keadilan, kepastian dan perlindungan hukum kepada masyarakat. Bagi yang sebelumnya tidak memiliki akta nikah setelah ada, maka akan semakin mudah dalam mengurus surat-surat penting lainnya, seperti KK dan akta kelahiran.

Baca   Macam Macam Wanprestasi

Syarat Isbat nikah

Isbat nikah merupakan pengesahan atas pernikahan atau perkawinan yang sudah dilangsungkan sesuai syariat Agama Islam, namun tidak atau belum tercatat di KUA ataupun Pegawai Pencatat Nikah setempat. Orang yang berhak dalam pengajuan permohonan isbat nikah ini diantaranya adalah suami, istri, anak-anak maupun pihak-pihak yang memang berkepentingan di dalam perkawinan tersebut.

Syarat pengajuan isbat nikah terkadang juga bisa berbeda-beda tergantung kebijakan daerah. Namun secara umum, berikut adalah beberapa syarat yang harus dipersiapkan.

  1. Surat permohonan ditujukan kepada kepala KUA.
  2. Fotokopi KK pemohon (baik istri atau suami).
  3. Fotokopi KTP pemohon.
  4. Fotokopi KTP dua saksi nikah.
  5. Surat Keterangan status suami istri sudah menikah dari kelurahan yang bersangkutan.
  6. SK dari KUA setempat yang menunjukkan pernikahan tidak tercatat di dalam register KUA.
  7. Membayar panjar untuk biaya perkara.

Biasanya, pengajuan isbat nikah ini hanya bisa dilaksanakan jika mengenai beberapa hal berikut.

  • Akta nikah yang hilang.
  • Adanya sebuah keraguan terkait sah tidaknya pada salah satu syarat perkawinan.
  • Adanya perkawinan untuk menyelesaikan masalah perceraian.
  • Perkawinan diselenggarakan sebelum UU Perkawinan berlaku.
  • Perkawinan dilakukan bagi mereka yang tidak memiliki halangan menurut Undang-Undang perkawinan.

Tata Cara Pengajuan Isbat Nikah di Pengadilan Agama

Untuk memudahkan Anda mengajukan proses isbat nikah, berikut adalah beberapa langkah yang harus diperhatikan dan dipersiapkan.

  1. Mendaftar ke Kantor Pengadilan

    Mendatangi kantor Pengadilan Agama di wilayah yang Anda tinggali. Dengan membuat surat permohonan isbat nikah, bisa dibuat sendiri atau meminta bantuan pengacara kemudian mengisi fotokopi formulir permohonan isbat nikah tersebut sejumlah 5 lembar, lalu isi dan tanda tangani formulir tersebut dengan lengkap, serahkan 4 formulir permohonan pada petugas pengadilan dan lampirkan juga beberapa surat yang dibutuhkan lainnya, seperti surat keterangan KUA yang menunjukkan perkawinan Anda belum tercatat di register.

  2. Membayar Panjar Biaya Perkara

    Setelah Anda menyerahkan berkas, jangan lupa untuk membayar panjar untuk biaya perkara dan mintalah bukti pembayaran yang nantinya akan digunakan untuk meminta sisa panjar biaya perkara ini. Apabila Anda tidak mampu membayar panjar biaya perkara ini, maka bisa dengan mengajukan permohonan untuk berperkara tanpa mengeluarkan biaya alias cuma-cuma (prodeo).
    Apabila Anda memperoleh fasilitas prodeo ini, maka semua biaya terkait perkara yang Anda jalani di pengadilan akan menjadi tanggung jawab pengadilan seluruhnya, kecuali untuk biaya transportasi dari rumah ke pengadilan. Apabila merasa biaya tersebut masih belum bisa terjangkau, sebaiknya Anda mengajukan sidang keliling.

  3. Menunggu Panggilan untuk Sidang di Pengadilan Setempat

    Setelah memasukkan permohonan dan berkas-berkas yang dibutuhkan, maka selanjutnya tunggu surat panggilan dari pengadilan. Dari surat panggilan ini, Anda akan mengetahui kapan tanggal serta dimana tempat sidang baik itu kepada pemohon maupun termohon pada alamat yang sudah tertera di surat permohonan.

  4. Menghadiri Persidangan

    Datang langsung ke pengadilan sesuai dengan yang sudah ditentukan di surat panggilan. Dalam sidang pertama, bawalah dokumen yang dibutuhkan misalnya surat panggilan persidangan, fotokopi dari formulir permohonan yang telah diisi. Pada  sidang pertama biasanya hakim akan bertanya tentang identitas pada pihak yang terkait. Identitas ini didasarkan pada dokumen seperti KTP atau bisa juga kartu identitas lainnya yang asli seperti SIM. Di sini, hakim juga biasanya memeriksa isi permohonan. Sidang kedua dan selanjutnya mungkin Anda juga perlu mempersiapkan beberapa dokumen atau bukti lain yang diminta Hakim Sidang. Hakim juga terkadang meminta menghadirkan saksi lain yang mengetahui tentang pernikahan Anda. Dalam hal ini bisa juga wali ataupun saksi nikah. Untuk jadwal sidang selanjutnya, biasanya akan diberitahukan oleh Hakim kepada pemohon atau termohon dalam sidang.

  5. Menunggu Putusan Pengadilan

    Jika permohonan yang Anda ajukan telah dikabulkan, selanjutnya pengadilan akan mengeluarkan penetapan atau putusan terkait isbat nikah. Salinan dari putusan isbat nikah ini bisa diambil dalam waktu 14 hari sejak dilaksanakannya sidang terakhir dan bisa diambil sendiri ataupun diwakilkan orang lain menggunakan surat kuasa.
    Selanjutnya, Anda bisa meminta KUA (Kantor Urusan Agama) untuk mencatat pernikahan dengan menunjukkan bukti salinan putusan pengadilan dari sidang yang sebelumnya Anda jalani. Apabila Anda telah mendapatkan akta nikah setelah pencatatan nikah dilakukan, maka selanjutnya Anda bisa mengurus akta kelahiran anak sesuai dengan prosedur yang berlaku dari Kantor Pencatatan Sipil di wilayah tempat tinggal Anda.

Baca   Jenis Dokumen Pengurusan AMDAL dan Prosedurnya

Itsbat nikah bisa disebut sebagai salah satu cara yang bisa dilakukan untuk mengurangi angka pernikahan di bawah tangan yang tidak ada kepastian hukumnya. Pernikahan atau perkawinan yang sudah  tercatat oleh negara, tentu kepastian hukum terkait hak suami, istri hingga kemaslahatan anak-anak bisa sangat terjamin.

FAQ Page Itsbat Nikah

Apa itu Itsbat Nikah?

Itsbat nikah adalah proses pengesahan atas pernikahan atau perkawinan yang dilangsungkan sesuai syariat Islam, namun tidak atau belum tercatat di Kantor Urusan Agama (KUA) atau Pegawai Pencatat Nikah setempat.

Mengapa Itsbat Nikah Penting?

Itsbat nikah penting untuk memberikan perlindungan hukum bagi pasangan suami istri dan anak-anak yang dilahirkan dari pernikahan tersebut. Tanpa bukti akta nikah yang sah, hak-hak mereka dalam hukum sipil dapat terancam.

Apa Pentingnya Mendapatkan Putusan Itsbat Nikah dari Pengadilan Agama?

Putusan itsbat nikah dari Pengadilan Agama penting karena merupakan bukti hukum yang sah tentang keabsahan pernikahan dalam hukum negara, memberikan perlindungan hukum bagi pasangan dan anak-anak, serta memudahkan proses administrasi seperti mendapatkan akta kelahiran anak.

Bagaimana Jika Ada Kendala dalam Proses Itsbat Nikah?

Jika mengalami kendala dalam proses itsbat nikah, Anda dapat mengonsultasikannya dengan pengacara atau pihak berwenang di Pengadilan Agama untuk mendapatkan bantuan dan panduan yang diperlukan.

Apakah Itsbat Nikah Dapat Dilakukan Setelah UU Perkawinan Berlaku?

Ya, itsbat nikah dapat dilakukan meskipun pernikahan dilangsungkan setelah UU Perkawinan berlaku, asalkan tidak ada halangan hukum yang menghalangi perkawinan tersebut.

Bagaimana Jika Dokumen Akta Nikah Hilang?

Jika dokumen akta nikah hilang, itsbat nikah dapat menjadi solusi untuk memperoleh pengesahan atas keabsahan pernikahan dari Pengadilan Agama.

Apakah Itsbat Nikah Dapat Dilakukan untuk Perkawinan yang Sudah Bercerai?

Ya, itsbat nikah juga dapat dilakukan untuk perkawinan yang telah bercerai jika terdapat keraguan atau masalah terkait sah tidaknya pernikahan tersebut.

Butuh Jasa Sidang Isbat

Portofolio Kami

Share Yuk!